Karena Gempa Tim Bola Laquilla Calcio Memulai Petualangan Dari Liga Amatir

Karena Gempa Tim Bola Laquilla Calcio Memulai Petualangan Dari Liga Amatir

karena Gempa Tim Bola Laquilla Calcio Memulai Petualangan Dari Liga Amatir – Sebelas tahun telah berlalu sejak 6 April 2009, ketika kota L’Aquila di wilayah Abruzzo semuanya seolah berhenti. Sepuluh tahun yang lalu gempa bumi mengguncang wilayah Abbruzo, banyak tubuh tanpa nyawa bergelimpangan, banyak jiwa yang terkoyak dan terenggut, banyak di antara mereka menggali di antara puing-puing bersama-sama.
Yang menyatukan mereka adalah tim sepak bola L’Aquila yang merupakan simbol kota, agar bangkit dari peristiwa bencana silih berganti rutin, mendatangi daerah tersebut. Abruzzo memang regio yang selalu mendapat ancaman gempa, selalu dihantui masa lalu yang akan muncul lagi di masa depan, dan puing-puing adalah pemandangan biasa di regio Abruzzo. bagaimanapun warga L’Aquila tidak mau menyerah pada tragedi situasi, bata demi bata, harus dibangun kembali dan mereka berhasil pulih.

Gempa bumi telah menghancurkan kehidupan semua orang, bahkan kehidupan tim sepak bola kebanggan kota, yang sama saja berbagi nasib dengan kota nya antara promosi dan kegagalan atau degradasi.. Laquilla Calcio dalam beberapa tahun terakhir telah ikut menurun performanya hingga menghilang, karena beberapa pengisinya putera daerah yang ikut terdampak gempa. Lalu ceritanya juga tidak berakhir di situ. Klub meskipun tenggelam tetap menyimpan semangat tarung, dan ketekunan khas Abruzz, Aquila Calcio, terpaksa, harus pergi dari klasemen karena tidak memenuhi syarat finansial sebagai akibat gempa. Mereka harus mulai Dari awal. Atau lebih tepatnya sesuai peraturan, dari Kategori liga Pertama. Mereka mendirikan perusahaan baru dari perusahaan lam yang rata dengan tanah, yang tidak lagi berhubungan dengan manajemen sebelumnya, lahir kembali menjelang kompetisi musim panas 2018, tanpa gegap gempita atau hype media. Nama lengkapnya berubah menjadi Associazione Sportiva Dilettantistica Città di L’Aquila, warna banner kebanggaannya sama seperti biasanya: merah dan biru.

L’Aquila dimulai dari bawah, dari grup A Prima Kategoria dalam klasemen yang sangat berbeda dari apa yang biasa para fans di kota L’Aquilla saksikan pada tim mereka. Tapi itu tidak masalah. Tim Abruzzo ini tetap menghargai hukuman karena bangkrut, dan berkomitmen untuk menjalani hukuman itu tanpa banyak alasan. Seperti halnya Palermo, dan Fiorentina yang eprnah memulai dari kategori yang sama. Tim secara keseluruhan ingin berjuang agar bisa kembali setidaknya ke puncak pencapaian mereka Serie B. Melalui tekad dan kualitas pemain yang masih bersedia bermain pada tim, mereka siap memenangkan pertandingan. Pada akhirnya tim bisa bermain dengan sangat baik, kadang-kadang bermain berlebihan, dengan kemenangan yang sebagian besar sangat menonjol, terutama dalam klasemen Serie D yang terlalu mudah untuk mereka.

Pada era terbarunya di 2018-2019, mereka membuat rekor yang sudah diperkirakan: 163 gol dicetak dan hanya kebobolan 9 gol dalam 34 pertandingan. Setelah kemenangan 9-0 dalam derby melawan San Francesco, L’Aquila memenangkan kejuaraan Prima Kategoria dan melompat ke liga di atasnya. Lalu bermain Lega Pro Seconda Divisione, yang dulunya bernama Serie C1. Setiap tim yang degradasi masih menyisakan nama ternama., sementara di Aquilla ada nama bek sayap Damiano Zanon yang pernah bermain dengan Pescara, Frosinone, Benevento dan Perugia. Ada juga Nicola di Francia dan kapten Aquilla selama 3 tahun, atau Lorenzo Cattafesta, kiper nomor 1 dari L’Aquila baru. Semua yang ada di tim yang kehilangan segalanya dan mencapai titik terendah, kini sedang bersiap untuk kembali dengan kekuatan dan keyakinan lebih dari sebelumnya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Do NOT follow this link or you will be banned from the site!